Posts

Showing posts from September, 2013

31/5/2013...dh berlalu..

Image
Assalamualaikum...tetiba nak tulis pasal ni lepas dgr lagu Final Countdown

teringat saat itu.. langkah perjalanan, hayunan tangan.. mendongak ke pentas, berjalan mendada.. bukan sombong, mahupun riak bangga.. hanya bermatlamat, memegang amanah.. penuh tekad di jiwa, semangat membara di mata.. berikrar satu tujuan, menyahut ribuan seruan monongkah arus lautan membina 1 ikatan Selamanya Bersama..

*atie ikat ketat2. sekali jadi keluarga, atie takkan bagi korang lari. atie dah ada
Babah Ami Abang2karim,fadel,zaf,nizam,syauqi,vincent,mat,din,reza Akak2fie,asma,nina,mas,jieba,dayah,su,anah Kembar2wana,nisah,dibah,ezza,milah,azmir,hawa,prema,muiz Adik2wani,adli
*No matter where u r, there always part of heart that place your name forever..



Khas buat adek2 terchenta (classssss sgt tajok)

Image
Assalamualaikum dan salam sejahtera. Maaf atas segala tgkah laku akak semalam. Akak sangat tidak pandai berbicara di khalayak ramai. Jadi nervous mak nenek semalam tu telah menghalang akak bercakap dengan lebih efisyen. Akak lebih pandai menulis dari berkata-kata.. So, ni yg akak nk cakap sebenarnya....

Akak Nur Fatihah Binti Azaulmay, pelajar semester 5, Ijazah Sarjana Muda Pendidikan (Pendidikan Khas). Major: Pintar Cerdas. Minor: Matematik. Berasal dari Arau, Perlis yang permai lagi mempesona, umur 21 tahun. (befday bulan Oktober #ehh)
Akak merupakan bekas ahli Kelab Fasilitator Za'ba, Kelab Fasilitator Bitara, AJK Rakan Study Islam, AJK Blok B. Meskipun begitu, akak sangatlah tidak pandai bercakap dengan nada seorang pemimpin gah lagi gemilang, bahkan akak seorang yang trauma dengan manusia asing. Ini bukan penipuan,ini betol2. Pernah nampak akak cakap kat depan? Tak.
Pelik. Dah tu kenapa jadi MMK? Good questions. Learning, that's the answer. Learn to live in my own life, learn to be a leader…

Aku..

Aku tersungkur..sangat kerap tersungkur. aku bangun, lantas tersungkur lagi gigih, ak meniarap,merangkak, menongkat.. untuk bangun lagi kerap kali itu juga, aku jatuh lagi.
Kenapa aku lemah? aku persoalkan. Kenapa aku tidak sekuat mereka? Lagi, aku persoalkan. Kenapa aku tidak sehebat mereka? Kenapa mereka mampu untuk terus bangun? Kenapa aku mesti jatuh? Persoalan, terus aku persoalkan. Apakah mungkin aku tak layak,  berdiri sama tinggi duduk sama rendah dengan mereka? Persoalan itu, akhirnya..... Aku jatuh, terus aku diam.
Aku diam. Harapnya, ada yang menyedari. Aku terlupa. Mereka juga manusia. Mana mungkin bisa tafsirkan, bicara hati paling dalam. Aku pendam. Cuba melupakan.  Mustahil. Aku pun manusia. Lantas aku hiraukan.
Biar saja calar hati ini diubati sendiri. Biar saja robek hati ini dijahitkan sendiri. Biarkan sahaja. Kerana aku sudah berhenti berharap.

Aku tahu Dia tahu. Cukuplah sekadar itu.